Wednesday, March 5, 2014

AKU DAN LEMBU

Aku Dan Lembu

Ketika usia aku 16 tahun (tingkatan empat) aku dengan tidak sengaja telah terserempak dengan pak cik ku sedang memuaskan nafsu dengan lembu. Dengan mata yang terpejam dan kepala yang terdongak ke atas, dia mengepam batang koneknya kedalam pantat lembu bertalu-talu dan dia memang tidak perasan langsung aku sedang mengendap perbuatannya.

Aku tidak terkejut dengan apa yang dia tengah lakukan kerana aku sememangnya seorang zoophilia dan aku memang nak sangat tengok “free show” depan mata aku. Konek aku teramat tegang, terasa bagaikan dan terkoyak jeans yang aku pakai bila mendengar suara pak cik aku mengerang-ngerang kesedapan dan juga bunyi batang koneknya keluar masuk dalam pantat lembu yang meleleh berair. Aku dengan diam dan perlahan-lahan cuba mendekatinya untuk melihat dari jarak dekat tapi masih bersembunyi dan dalam masa yang sama aku keluarkan konek aku dari seluar dengan membuka zip jeans dan underware. Sambil tangan aku mengusap-usap dan meramas konekku ala melancap aku terus perhatikan show ini. Sekali sekala aku tak habis-habis menelan air liur dengan nafas naik turun. Maklumlah nafsu belasan tahun.

Setahu aku pantat lembu memang besar. Sedap sangat ker pak cik aku main berbanding dengan batang manusia. Bila aku cuba dekati untuk menyiasat dengan lebih lanjut, barulah aku faham….. Haaa pisang tanduk punya saiz rupanya. Patut la tiap kali pak cik aku pakai seluar aku nampak membonjol saja.

Bila pak cik ku merendahkan kepalanya dan membuka mata, dia ternampak aku mengendap dari bahagian bawah dinding kandang lembu. Aku menggelabah tak tahu nak cakap. Dengan spontan aku senyum padanya dan senyuman aku berbalas sambil dia berkata “patut ke mengendap dan tengok saja?” Aku merah padam dan membuka mulut “aku ingatkan kau ke sawah tadi, errr…. Boleh aku sambung tengok he-he”. Pak cik aku terus tersenyum tanpa ada sebarang tanda malu atau panic. “OK, hmmm inilah masanya untuk ajar anak saudara aku tentang nikmatnya sex, cepat bukak seluar kau tu”.

Secepat kilat aku buka seluar aku. Aku berdiri tepi pak cikku. Hati aku mendesak-desak supaya pak cikku habiskan segera shownya jadi aku dapat nampak keseluruhan koneknya. Dia menarik keluar batang koneknya dari lobang pantat lembu tadi tapi belum terpancut dan fulala…. Besar dan panjang beb. Bila sampai kat hujung konek dia yang macam cendawan tu terkeluar dari lobang panat, ada satu bunyi best gitu ‘POP..!!!” macam bunyi loly-pop kita tarik keluar dari mulut he-he.

Aku semakin ghairah, tanganku yang asyik melancap tadi hampir-hampir membuatkan aku climax bila melihat bagaimana batang panjangnya bagaikan belut terkeluar dari pantat lembu. Aku segera bawa bertenang dan cuba untuk kendurkan konek dan nafsu aku. Aku duduk mencangkung berdekatan dengan pantat lembu tadi dan pak cikku masukkan semula batangnya kedalam pantat tadi. Sambil tersengeh dia tanya aku “nak tengok magic tak”. Aku mengangguk “magic apa?”… “ok tengok ya”

Pak cik aku yang tadinya hanya memakai kemeja dan jeans yang diturunkan hingga ke betis saja makin laju menghayun bontotnya membenamkan koneknya yang panjang dalam lobang lazat tu. Bunyi crot-cret batangnya keluar masuk membuatkan lutut aku menggigil kerana tak tahan sangat gelojaknya nafsu aku. Dia mengejut dengan lebh laju dan laju dan laju lagi…. Badan pak cik dah mula kejang, dagunya terdongak ke atas dan sambil kedua tangannya memegang bontot lembu, aku nampak dia makin ganas menghentak dan…. “cepat tengok magic…” Aku nampak muscle bontot pak cik aku mengemut dan secepat kilat badannya terhenjut-henjut ke depan. Aku tahu dia dah terpancut dalam pantat lembu. Muka dia kemerahan dan sedikit berpeluh..

Bila konek dia yang makin lembik keluar dari pantat lembu, aku nampak lelehan air maninya keluar dari bibir pantat lembu. “sekarang turn kau…” suruh pak cikku. Aku tak sabar, dengan degup jantung yang masih kuat dan dengan lutut yang masih menggigil aku mengadap pantat lembu. Lembu tadi menolah kebelakang bila aku oles-oleskan dengan jari aku bermain lelehan air mani pak cikku di celah pantat lembu tadi.

Aku cuba masukkan kepala konek aku dulu. Geli dan ngilu sebab pantat lembu tadi basah dengan lelehan air mani pak cikku. Aku benamkan lagi sedikit demi sedikit hingga ke pangkal dan aku tahan sekejap tanpa bergerak sebab nikmatnya hanya aku sorang yang tahu bila batang konekku yang berdenyut-denyut mengepam darah terasa suam-suam panas pantat lembu. Lutut aku dah tak stabil. “Enjut la apa tunggu lagi” tegur pak cik aku sambil tersengeh melihat aku.

Aku pun mula menghayun dengan tangan tak lepas dari memegang bontot lembu. Pak cik aku cuba menolong dengan memegang ekor lembu dan menariknya kesisi supaya memudahkan aku mengenjut batang aku keluar masuk dari lobang nikmat tu. Sekali sekala terasa dinding pantat lembu sebelah dalam mengemut-ngemut batang aku. Sedap bukan kepalang. Aku lajukan dan aku cukup enjoy bunyi “crot-cret” batang aku. Tak lama aku enjut aku terasa diri aku dah tak boleh dikawal-kawal lagi. Aku manahan nafas panjang….. dan … zas-zas… aku menggigil bila bantang konek belasan tahun ini mengepam jus-jus lazat keluar ke dalam pantat bersari tu. Ngilunya kepala konek aku tak tahu nak cakap sebab tak pernah main dengan lembu.

Sejak dari peristiwa hari tu aku tak habis-habis terkenangkan betapa lazatnya kenangan manis tu. Aku tak dapat terus mengulangi sex dengan lembu keesokan harinya kerana aku terpaksa balik ke asrama. Diasrama tiap kali teringat, aku akan jadikan modal untuk melancap.

Tiba time cuti hujung minggu, aku dibenarkan balik ke rumah. Hari pertama aku sampai, aku terus check samada lembu pakcik aku masih ada. Alamak tak ada…. Aku cuba mencari rupanya ditambat di tempat lain. Aku mencari masa yang sesuai iaitu waktu malam kerana time aku balik ni pak cik aku tak ada di rumah. Ada latihan pasukan RELA so aku bimbang orang nampak perbuatan aku. Bila malam aku terus ke kandang lembu dengan nafsu membuak-buak.

Bila sampai aku terdengar ada jiran datang ke rumah. Menggelabah aku tapi nafsu punya pasal aku segerakan telanjang dengan membuka seluar pendek aku dan aku letakkan dikepala aku.. Aku ludahkan sebanyak mungkin air liur aku ke atas tangan dan aku sapukan di konek aku dan terus meludah lagi dan aku sapukan selebihnya kepantat lembu. Ajaib betul lembu betina ni tak marah langsung. Sedarlah aku bahawa lembu ni entah sudah berapa kali kena main dengan pak cik aku. Cepat-cepat aku masukkan konek aku dalam lobang pantat lembu dan enjut sepuas hati dengan laju dan aku concentrate mengejar nikmat kelazatan seks. Aku terus enjut dan sekali sekala aku akan benamkan konek aku sampai ke pangkal dan kemudiannya membuat geselan pantat dan pangkal konek aku dalam gerak bulatan sambil konek aku terbenam di dalam panat lembu. Aduuuh sedapnya….. sebab terasa kepala konek aku bergesel dengan sekeliling dinding lobang pantat lembu.

Oleh kerana aku dalam suasana menggelabah dan panik sebab jiran aku datang ke rumah pak cik aku dan masih berbual dengan mak cik aku di depan rumah, entah mengapa aku dah tak dapat kawal lama konek aku. Terasa ngilu secara tiba-tiba dan konek aku apa lagi teruslah memuntahkan air mani pekatku. Lenguh lutut terasa kali ni dan aku tak terus cabut sebaliknya aku terus merebahkan dada aku di atas belakang lembu sambil konek aku masih di dalam pantat lembu tadi. Aduh letih beb kali ni.

Keesokan harinya baru aku dapat tahu yang pak cik aku akan berpindah ke Pahang. Dan dia nak jual semua lembunya sebelum pergi ke sana. Sejak dari tarikh itu aku tak berpeluang lagi untuk main dengan lembu. Beberapa bulan selepas itu, bila cuti panjang aku balik dengan tidak berbekal langsung apa-apa harapan untuk terus main dengan lembu. Nak main dengan ayam boleh la dan aku memang pernah main dengan ayam. Antara ayan dengan lembu aku lebih suka main dengan lembu. Sebabnya lembu ni tinggi so pantat dia just nice sama tinggi dengan konek aku. Bila main aku hanya berdiri di belakangnga dan terus enjut. Ayam tu aku tak kata la tak best. Tetap sedap, boleh buat masa berbaring dan apa saja style sebab kita pegang saja ayam tu dan enjutkan saja.

Memang nasib aku lah, dengan tak disangka-sangka aku ternampak 3 ekor lembu dalam kandang rumah aku. Satu jantan dan 2 betina. Terus aku Tanya bapak aku, lembu siapa, dia jawab lembu kita la. Rupa-rupanya bapa aku beli lembu. Yes-yes…seronoknya. Bapa aku pesan supaya bawa lembu aku merayau ragut rumput dan tambatkan di tempat yang banyak rumput sebab bapa aku selalu sibuk.

Apa lagi, aku salin baju dan bawa lembu jauh dari kampung ke tempat yang tak ada gangguan orang. Lembu ni agak liar tak macam lembu yang aku main dengan pak cik aku dulu. Ish macam mana nak jinakkan ni. Nafsu aku dah tak boleh ditahan-tahan lagi. Aku cuba sekali sekala menyentuh pantat lembu yang gebu dan lembut serta sedap disentuh. Bila saja aku sentuh sepantas kilat dia lari menjauhkan diri dari aku. Aku bengang. Dengan konek yang dah tegang, aku terus mencuba dan terus mencuba tapi aku menerima nasib yang sama. Aku give-up.

Hinggalah satu ketika, lembu tu duduk rehat. Yes..! aku dapat idea. Masa dia duduk rehat, aku cepat-cepat ikat kedua kaki belakangnya yang mana membuatkan dia tak dapat bangun langsung. Bising sikit la pada mulanya tapi aku peduli apa, mana ada orang masa kat situ, aku bebas sebebasnya “merogol” lembu betina ni. Tapi jangat terkejut, nafsu serakah aku tak habis di situ, habis saja aku ikat lembu betima, aku ikat juga lembu jantan. Yang betina aku biarkan di situ dan aku concentrate dengan yang jantan. Nak tahu aku buat apa he-he….. aku lancap dia la…. Mulanya memang batang konek dia tak mahu naik, aku main slow-slow dan saou sikit dengan air liur baru mahu tegang dan MAAAAK panjangnya konek lembu. Aku terus melancap, uli, oleh, ramas dan sebagainya sampai la batang lembu tu terpancut air mani. Banyak suit…. Aku tadah sebahagiannya dalam tangan aku dan aku sapukan kat konek aku.

Lencun habis batang dan kerandut aku. Aku sebenarnya bogel habis hanya pakai t-shir saja. Selebihnya aku sapu kat pantat lembu betina dan dengan posisi lembu tu masih duduk mengiring, aku naik atas badan dia masukkan konek aku dalam pantat dia. Dia meronta-ronta pada mulanya tapi bila aku masukkan slow-slow dalam pantatnya dan enjut slow-motion dia dia sambil kepalanya menoleh kebelakang kearahku. Bila aku dah sure dia suka baru la aku enjut giler.

Tapi kali ini aku tak nak mudah-mudah buang air mani aku dengan begitu saja. Bila terasa nak terpancut, aku cepat-cepat cabut konek aku dan main-main pantat lembu dengan jari aku dan kemudiannya masukkan kembali. Begitulah berulang-ulang hinggalah aku tak dapat tahan lagi. Itulah pancutan paling lazat pernah aku rasa pada usia 16 tahun.

Sejak dari peristiwa itu aku selalu sangat main dengan lembu. Kadang-kala dengan ayam. Aku dah tak minat melancap. Bila malam pun, kalau terasa nafsu shahwat naik aku akan ke kandang lembu untuk “projek” dengan lembu. Perkara ini berterusan tiap kali aku dah cuti sekolah dan berakhir bila aku masuk U. Di U aku mula belajar kenal dengan dunia gay pulak. Jubor pulak menjadi idaman kalbu masa tu kah-kah. Nafsu aku buas, aku memang suka all kind of sex, asalkan dia boleh memancutkan air mani aku.

So kepada kawan-kawan di luar sana yang nak kenal dunia bestiality ini ataupun dia memang zooboy, contactlah aku untuk kenal mengenal dan bertukar pengalaman. Contact aku di sayangayam@yahoo.com

Aku tetap akan membalas setiap email yang dihantar dan berkongsi dengan gambar dan cerita bestiality dari internet.

AKU DAN AYAM

Kisah luar tabie ini adalah kisah benar dan jangan terus membaca sekiranya anda tak boleh terima nafsu sex dengan binatang.

Umur belasan tahun adalah umur untuk mengenal apa itu sex dan perasaan ingin tahu serta ingin mencuba memang perkara biasa pada umur yang sebegini. Begitu juga dengan aku. Selain dari experience melancap, mengendap orang mandi bogel etc, aku punya experience yang jarang sekali ada dikalangan gay yang lain tapi aku percaya pasti ada.

First experience aku adalah ketika aku berusia 13 tahun (11 tahun aku dah akil baligh). Hormon usia muda begini memang tinggi.

Suatu hari ketika semua ahli keluarga tak ada di rumah, aku jadi boring. Tiba-tiba timbul ghairah sex. Mulanya aku nak melancap tapi tak jadi sebab aku rasa nak makan buah jambu di belakang rumah. Tengah makan, aku ternampak ayam daging peliharaan bapa aku banyak berkeliaran. Entah macam mana aku ternampak jubor ayam (terselak bila ditiup angin pada ekor dia). Tersirap darah aku dan jantung mula-mula dup-dap-dup-dap. Tanpa diajar, aku terasa teringin sangat nak mencuba sesuatu pada ayam.

Ayam daging yang lama dibela memang besar dan macam biasa dia tak kuat lari. Jadi dengan mudah saja aku tangkap. Seluar pendek yang aku pakai sudah membonjol kerana aku dah stim dan mula basah sikit-sikit dengan air mazi. Masa umur 13 tahun, air mazi aku mudah meleleh dengan banyak, hormon tengah baik la tu. Untuk mengelakkan orang nampak aku, aku sembunyi di belakang jelapang padi sebab aku tahu jarang sangat orang kesitu.

Ayam yang aku tangkap tadi mula buat bising, terkiok-kiok! Cilakak betul. Aku jadi menggelabah 
sikit, panic la sebab nak buat jahat, takut-takut didengar orang. Aku tarik kedua sayap dia dan 
cantumkan dengan kedua kaki dia dan aku pegang erat dengan tangan kiri sementara tangan kanan aku terpaksa mencekek leher ayam tadi supaya dia diam sikit. Memang la dia diam sebab tak boleh bernafas agaknya he-he. Bila dia diam sikit baru aku lepaskan.

Next, aku tonggengkan bontot ayam ke atas dan kepala dia ke bawah. Mak oooi… aku nampak isi yang merah membengkak bulat (jubor dia ler…), nafas aku turun naik makin kencang. Aku guna jari telunjuk aku menyentuh perlahan-lahan kobang tu dan…. Fulala… terkemut-kemut. Lutut aku dah mula menggeletar. Aku cuba masukkan jari hantu ke dalam lobang tu perlahan-lahan berkali-kali. Jubor ayam makin basah, dia diam tak bising macam tadi, stim agaknya. Sah ayam tu dah stim bila jari hantu aku makin basah. Sekarang mudahnya aku masukkan jari aku keluar masuk. Aku stim giler, tangan aku pula menggigil-gigil. Aku turunkan seluar pendek aku hingga ke paras betis dan batang konek aku dah sedia terpacak.

Aku tak sabar dah….. aku dekatkan sikit jubor ayam dengan mulut dalam satu kaki dan aku ludahkan air liur aku sebanyak mungkin ke dalam jubor ayam tadi dan aku cuba masukkan satu, kemudian dua,
 tiga dan akhirnya empat jari aku dapat masuk secara perlahan-lahan. Awalnya memang susah masuk tapi setelah aku oles perlahan-lahan dan berkali-kali akhir dapat masuk. Aku tambah lagi air liur dalam lobang ayam dan aku sapukan sikit pada batang aku. Masa tu air mazi aku keluar dah banyak, pekat panjang bertali dari konek meleleh ke kerusi yang aku duduk.

Aku cuba masukkan konek aku dalam lubang jubor ayam tu. Masuk saja kepala konek aku excited habis. Apa taknya, jubor ayam tadi mengemut-ngemut kepala konek aku. Suam-suam panas rasanya jubor ayam tu. Aku tekan lagi sedikit melepasi kepala konek dan akhirnya aku berjaya benamkan 
konek aku dalam pantat ayam tadi hingga kepangkal batangku. Mak datuk…. Sedapnya tak tahu nak cakap laaaaa. Aku menggigil macam orang sakit sebab inilah first experience aku masukkan batang dalam lobang berair dan suam-suam. Aku terasa macam nak segera pancut saja tapi aku cuba bertahan.

Aku tarik ayam tadi ke atas dan bila konek aku terkeluar dari pantat ayam tadi hampir-hampir sampai ke kepala konek, aku tekan balik. Mulanya slow kemudiannya makin laju. Mataku terpejam sambil 
tersandar dikerusi dan kedua kaki aku lurus kejang dan bontot aku kemut sikit hingga bahagian konek aku terangkat sikit. Aku terus enjutkan ayam tadi naik turun. Sedaapnya….. Paling sedap bila aku enjut berkali-kali pada kepala konek, terasa geli-geli sedap dan satu inci dari kepala konek kebawah berulang-ulang. Ada rasa ngilu, sedap, geli lazat dan sebagainya. Dada aku turun naik sambil berkali-kali aku telan air liur. Dalam sembilan kali enjut laju-laju dikepala konek, last sekali aku tekan dan benam terus konek aku dalam pantat ayam hingga ke pangkal konek, inilah teknik paling sedap aku rasa. First aku gelikan dulu kepala konek dengan 9 kali enjut laju, bila nafsu memuncak hingga aku bontot aku terkemut keras, aku benamkan lagi ayam hingga ke pangkal konek. Tak tahu la nak cakap macam mana sedapnya.
Makin lama makin banyak air pantat ayam keluar, meleleh terkena kerandut dan sedikit di pehaku. Makin geli dan ngilu batang aku, maklumlah konek 13 tahun. At last aku dah tak tahan sangat dah, aku enjut selaju yang boleh dan aku hentakkan ayam ke konek sepuas hati aku dengan kelajuan maximum. Aku makin ngilu… ngilu lagi dan lagi…. Rasa panas dalam lobang jubor ayam tu 
menambahkan lagi nikmat aku dan kepala konek aku dah kembang 100% dan aku rasa kemuncak kegelian aku dah sampai ke kepala konek dan kaki aku makin kejang kemudian diikuti seluruh badan kejang dan aku memancut-mancutlah. Serasa aku, inilah kali pertama aku memancut dengan banyak sekali mungkin dah stimulate hingga maximum. Aku pancut dalam lobang ayam. Bila dah terpancut, aku tak boleh nak terus tarik konek aku keluar dari jubor ayam tadi sebab rasa ngilu teramat sangat. Air mani aku mula meleleh keluar bila konek aku makin mengecut dalam lobang ayam tadi.
Aku rilex 2-3 minit dan cuba cabut perlahan-lahan, ngilunya…. dan at last aku terkeluar juga. Aku lepaskan ayam tadi di situ saja dan pergi bersihkan diri dan mandi. Selang 2 jam lepas tu nafsu aku 
kembali membara. Ingatan aku tak habis-habis teringat pada peristiwa lazat tadi. Aku mula kembali gelisah. Baca buku tak kena, tengok TV tak kena dan makan pun rasa macam tak ada selera. Tiap kali teringat batang aku keluar masuk dalam pantat ayam yang panas dan basah tu, konek aku berdenyut-denyut dan aku bernafas tak menentu. Nafsu shahwat dah menjalar seluruh badan.
Apa lagi, since family tak ada di rumah so aku pun kembali mencari ayam yang sama. Aku nampak 
dia duduk diam tak macam ayam lain. Kesakitan agaknya he-he. Kali ni aku tambahkan sikit resepi sex aku. Aku bawa sekali minyak zaitun. Macam biasa aku akan main-main dulu lubang tu, alamak…. Masih panas dan merah membengkak, dapat main dengan jari pun dah kira syok habis bila ayam tadi mengemut-ngemut jari aku.
Kali ni aku tak payah pegang kuat-kuat lagi, ayam tadi diam saja dengan apa yang aku buat pada dia. Aku sapu dan tuang minyak zaitun tadi dalam lubang dia. Apa tunggu lagi, aku pun enjut la, kali ni lebih sedap beb sebab aku pakai minyak zaitun. Sedapnya aku tak tahu la nak cakap memandangkan itulah pengalaman pertama aku masukkan konek aku dalam lobang. Kali ni aku dapat enjut lama sebab 2 jam tadi dah terpancut.

Dengan mata yang terpejam dan tak peduli apa yang terjadi di sekeliling aku, aku terus enjut, kali ni aku buat sambil berdiri dan sekali-sekala aku berjalan sikit memandangkan aku dapat 100% privacy. Aduh…sedap sungguh terasa bagaikan batang aku diurut dan dilolor lembut gebu, berair pulak tu. Aku lajukan dan jubor aku terkemut-kemut, kaki aku kejang, bahagian muscle perut aku turut mengeras dan dalam keadaan seperti tertunduk kedepan sikit akibat nikmat lazat dan ngilunya rasa dikonek, aku memancut-mancut lagi. Muka aku merah padam dan peluh dingin membasahi badan aku. Aku kembali duduk dan aku biarkan saja ayam tu terpacak atas konek aku. Ayam tu terdiam, bayangkan aku duduk atas kerusi sambil batang aku keras menegak dan masih berada dalam lobang ayam tadi, dia macam terduduk tersangkut pada batang konek aku tanpa aku menyentuhnya. Kelakar aku tengok.

Oh ya, pasti korang tertanya-tanya macam mana nak masukkan konek sedangkan lobang ayam tu kecik. OK, buat pengetahuan korang, masa tu konek aku tak panjang betul lagi hanya dalam 5 inci maklumlah konek 13 tahun, ha sekarang dah lain la beb. Dan lagi satu, ayam yang aku pilih adalah ayam daging yang besar dan dah lama dibela. Lain la kalau ayam daging kat pasar tu, badan besar tapi lobang kecik saja sebab dia diberi makan untuk banyakkan isi tapi tumbesaran lobang dia tetap ikut umur dia. Ceewah expert aku bab-bab ni he-he.

Sejak dari peristiwa itu, aku berani katakan yang aku main tiap-tiap hari dengan ayam dan hari pertama tu aku main 4 kali. Kalau siang tu ramai orang sangat dan aku tak ada privacy, aku akan main waktu senja atau malam sebab time tu orang akan sibuk dalam rumah.

Aku tahu pengalaman aku ini ada ramai yang tak suka sebab tu aku dah warning awal-awal kat atas tadi tapi aku percaya pasti ada lagi yang telah berpengalaman macam aku. Cuma kita sama-sama rahsiakan dari pengetahuan orang lain. Aku pernah kenal dengan orang yang macam aku, dan ini menambahkan lagi keyakinan aku bahawa di Malaysia pun banyak yang ada taste macam aku, overseas tak payah cakap la memang ramai.

Pengalaman aku tak habis di situ saja, aku pernah main dengan kambing dan juga lembu. Kini bila dah meningkat usia, sekali sekala aku main juga dengan ayam untuk memuaskan nafsu serakah aku selain main dengan jantan ha-ha-ha. Aku tahu di KL memang payah nak cari “bahan” tapi bahan paling mudah di bandar adalah ayam. Ayam yang aku gunakan adalah “ayam pencen”. Aku beli di pasar. Nak tahu kenapa aku guna ayam pencen. Haaa ayam pencen ni dia dah lama dibela dan yang paling penting, dia dah lama bertelur dan korang tahu la besar mana telur ayam kan. Dekat sama 
ukur lilit konek korang, ikut grade telur tu la. So ini akan memudahkan kita masukkan konek kita. Logikkan…???
Dan kadangkala payah untuk aku main kat rumah sebab ada housemate. So aku beli saja ayam tu dan aku drive pergi tempat sunyi dan tak ada orang so aku puaskan nafsu aku di situ. Gila ke aku ni…? Aku juga punya experience dengan kambing dan lembu ha-ha-ha... best gitu...!

Sekarang ni aku ada 3 orang kengkawan yang sama taste. 2 gay dan sorang straight so bila ada masa memang kami berpesta la he-he. Pelik nafsu kami tapi nak buat macam mana dah selera ke situ.

Kepada sesiapa yang punya citarasa yang sama dengan aku, samada yang pernah experience atau yang belum pernah tapi ada keinginan, contact la aku di : sayangayam@yahoo.com don’t worry aku akan tetap layan semua e-mail yang aku terima. Kita boleh berkongsi gambar (bestiality) dan berkongsi cerita. Seandainya kita serupa, contact la aku…. Bye.

Tuesday, June 11, 2013

TRADEGY LADANG KELAPA SAWIT

Kenangan ketika usia belasan tahun selalu buat aku tersenyum sorang diri.  Aku pun heran macam mana aku boleh “terjerumus” ke dalam dunia yang “tak berapa” betul ni.  “Creative sex” ni barangkali secara semula jadinya muncul dalam fikiran aku masa tu.  Sampai sekarang aku tak tahu jawapannya macam mana aku boleh terdetik terfikir untuk mula buat benda-benda ni.

Sehingga usia sekarang aku masih mengulangi kelazatan lampau walaupun tidak aggressive macam dulu.  Sekarang ni bila ada peluang saja sebab sumber terhad, berbanding dengan waktu dulu bila-bila masa saja aku boleh buat.  Maklumlah dulu aku stay kat kampung senanglah.  Stay kat bandaraya macam ni mana la boleh enjoy macam kat kampung.

Hujung tahun lepas, berpeluang aku ikut kawan aku balik kampung dia sebab musim buah-buahan.  Seronoklah aku bila dapat makan buah itu ini.  Senyuman aku makin lebar bila aku dapat tahu yang mak mertua dia ada bela banyak kambing secara moden dalam kandang yang tinggi macam selalu kita tengok kat tv tu.

Pendekkan cerita, suatu petang tu aku mengikut kawan aku tu ke kandang yang agak jauh ke dalam ladang kelapa sawit.  Bila parking dan buka pintu kereta, telinga aku terdengar bunyi kambing mengembek, oh…. Oh syahdunya bunyi itu…. Macam pernah aku dengar saja bunyi itu hahahaha… jantung aku dah tak tentu arah bila fikiran aku secara mendadak mengibau semula kenangan manis di kampung ketika uisia belasan tahun dulu.  Aku pun dengan secara ajaibnya menjadi rajin semacam.  Kami angkut pallet makanan kambing dari store, bagi minum air dan bila bab na mengait pelepah kepala sawit, aku cakap kat member aku yang aku tak pandai buat kerja tu.  Aku kata aku nak bersihkan lantai kandang kambing sementara dia kait pelepah kelapa sawit (taktik kotor aku saja…).

Bila member aku pergi kait pelepah kepala sawit untuk dijadikan makanan kambing, aku pun apa lagi cepat-cepat melangkah masuk ke dalam salah satu petak kandang kambing tu.  Dalam tu ada 6 ekor kambing dewasa yang kebuluran sangat, lapar giler aku tengok dia melahap.  Aku pergi dekat kambing tu dan mula sentuh badan dia, mula-mula dia lari-lari tapi sebab lapar sangat kot dia dah tak peduli apa yang jadi.  Aku mula sentuh belakang, kaki dan peha dia.  Dia ada juga mengelak dan sedikit menendang-nendang tapi aku masih teruskan juga.  Akhirnya aku dapat sentuh kawasan tepi pantat dia, melompat dia bila aku sentuh pantat gebu dia.  Aku rasa bukan dia tak suka cuma aku rasa pantat dia dah lama tak kena sentuh.  Maklumlah kambing betina diasingkan dari kambing jantan dalam jangkamasa yang lama juga.

Aku terus mencuba, dia macam dah mula OK dengan sentuhan aku walaupun masa tu dia masih lahap makam pallet.  Batang aku tak payah cakaplah dah melintang keras dalam seluar jeans (bengong…. Pegi kandang kambing pakai seluar jeans).  Peeeergh…. Bestnya bila jari telunjuk dan jari jari hantu aku menyentuh pantat kambing yang tembam dan lembut macam baldu tersembul keluar dengan rekahan ditengah macam bibir negro.  Walaupun nafsu aku membuak (maklumlah dah makan tahun aku tak fuck kambing), aku tetap tidak rakus meratah kambing tu.  Raba punya raba, aku beranikan diri mengoyak pantat kambing tu dengan jari telunjuk ke kiri dan jari hantu ke kanan.  Mak aiii….! bila terkoyak saja bibir pantat dia, ternampak isi pantat dia yang pink ke merahan…. Rasa macam nak jilat saja daging pink tu tapi agak-agaklah la itu pantat kambing bukan pantat perempuan….. Berdenyut-denyut batang aku mengepam air mazi.  Kalau aku buka seluar sekarang confirm dah basah dengan air mazi ni.  Terasa agak sakit dan sengal batang yang 100% keras dalam seluar jeans yang agak ketat.

Bila jari telunjuk dan jari manis mengoyak bibir pantat kambing tu, jari hantu aku mula menggosok-gosok dan mencuit-cuit sikit demi sedikit, bila separuh jari hantu aku terbenam dalam pantat kambing tu, aku mula lancap-lancap manja pantat dia slow2…. Kambing tu macam terdiam kejap dan b, henti makan, aku rasa dia dah mula stim tu.  Aku cabut semula jari aku dan meludah sikit dan sapu air liur aku kat pantat kambing tu.  Waaah senangnya jari aku masuk pantat kambing tu kali ni.  Tiap kali aku masukkan jari dalam pantat dia, aku nampak jubur kambing tu pun terkemut-kemut.  Bergelocak shahwat aku dibuatnya.

Sampai ke pangkal jari hantu aku masuk pantat dia.  Aku mula lancapkan lagi, terasa panas dan ketat jari aku melancap pantat kambing tu.  Dari rentak slow sekarang makin laju aku lancap, aku cuba pulak dengan dua jari dan akhirnya 3 jari.  Aku lancapkan keluar masuk dan kemudiannya aku pusing-pusingkan oles jari aku ke kiri dan ke kanan berulang kali.  Kambing tu makin stim, terasa jari aku dikemut-kemutnya.  Lutut kaki belakang dia membengkok dan paha dia macam dikangkang bila aku extra laju melancapkan pantat dia.  Laju punya laju tiba-tia…….. creeet….!!! kambing tu terkencing…. Banyak pulak tu…. Kelam kabut aku cabut jari aku dan melompat ke belakang takut terkena percikan air kencing yang jatuh ke lantai.  Sialan, potong stim betul……!
Bila dia habis kencing aku masih tak puas, apa tidaknya itu baru finger fucking, belum betul-betul fucking lagi.  Aku berpindah ke dalam petak kandang yang lain dan try benda yang sama dengan sekor kambing lagi yang warna putih.  Yang ni nampak jinak sikit.  Tiap kali aku cuba sentuh pantat dia, dia akan pusing leher dan kepala dia kat aku.  Rendungan yang panjang, tak tahulah aku samada dia kata “apa ke jadah pegang-pegang pantat aku ni…!” atau pun dia mungkin kata “hmmm sedapnyanya…. Lama dah tak dapat ni, pegang la lagi” hahahaha entahlah, yang pasti dia tak banyak bergerak dan dia redha saja dengan apa yang bakal terjadi.

Aku yang tadi sepanjang “upacara” kambing ke dua ni memanjang duduk mencangkung, dah naik lenguh lutut dan betis aku.  Aku kemudiannya duduk melutut.  Lega sikit lenguh tadi. Bila aku lancapkan laju sikit pantat kambing ni, aku nampak ekor dia terangkat ke atas, keras menegak ke atas.  Lambang kesedapan dan rela.  Sambil tangan kanan aku terus lancapkan pantat dia, aku cuba buka seluar dengan tangan kiri.  Biarpun payah aku cuba buka juga sebab aku tak boleh berhenti lancapkan kambing tu takut dia terasa terbantut stim dia.  Zip dah terbuka, seluar aku tolakkan ke bawah sikit, mula kiri dan kemudian kanan.  Yang nampak hanya underware merah aku yang jelas ternampak bonjolan batang pelir aku yang keras mencanak.  Seperti yang aku bayangkan, memang hujung batang aku dah basah dengan air mazi.

Aku pegang bahagian atas underware, tarik kedepan dan turunkan ke bawah. Naaah… terpacak kembang berkilat batang aku dengan lelehan air mazi.  Nafsu aku memang bergelocak, aku pegang peha kiri kambing tu dan tarik ke arah aku, terhoyong hayang kambing tu “reverce” bontot dia kat aku. Aku cabutkan jari jemari kanan aku dari lobang panas pantat kambing tu yang berlendir dengan air pantat dia yang suam-suam panas tu. Aku dekatkan kepala konek aku yang terpacak sedikit ke atas.  Tangan kiri, aku pegang pangkal batang aku dan tekan ke bawah supaya batang aku lurus menghala ke lobang pantat.

Oleh kerana ini bukan kali pertama aku fuck kambing, aku tak serakus dulu.  Semua tertib dengan step by step.  Aku dekat kan lagi kepala konek aku pada lobang pantat dia yang sedikit basah hasil lancapan aku tadi.  Aku ludahkan sedikit natural punya pelincir dan sapu kat kepala konek aku. Kepala konek aku yang kembang mekar 100% tu menyentuh pantat kambing, tangan kiri aku pegang ponggong kambing tu dan tangan kiri pegang batang dan aku oles-oleskan kepala konek di bibir pantat kambing, beberapa kali pusingan jam dan beberapa kali sebaliknya.  Adusss sedap giler bila rasa ngilu-ngilu sedap tu.  Puas mengoles, aku benamkan keseluruhan kepala cendawan aku tu dalam pantat dia dan cabut keluar sedikit dan benamkan lagi keluar masuk tapi hanya kepala cendawan konek aku saja.  Peeeerrrgh terasa macam kepala konek aku tengah kena isap ala-ala menghisap lolipop, sedapnya bila terasa ngilu-ngilu lazat, ngilu terasa sampai ke tapak kaki aku.  Bila berulang-ulang kali buat macam tu kat pantat kambing tu siap ada bunyi crot-cret-crot-cret…. Seronok pula aku dengar alunan bunyi tu hahaha.

Aku makin sedap, dalam sedap tu pun mata aku cuba juga jenguk-jengukkan juga kawan aku kalau-kalau dia datang, nahas aku kalau caught in action nanti.  Dari celah-celah dinding kayu kandang kambing, aku nampak kawan aku masih gigih mengait pelepah kelapa sawit.  Kepala cendawan aku dah ngilu sangat dah, sedap sangat dah sampai terasa ngilu menusuk terus ke tapak kaki.

Aku tegakkan badan sambil menolak bontot aku ke depan, batang aku mula terbenam sedikit demi sedikit.  Aku tak mahu terus hentak masuk habis, sure kambing tu terkejut dan maybe juga akan sakit dan terus lari.  Aku terus tekan dan akhirnya terbenam sampai ke pangkal.  Masa batang aku mula terbenam tu, mak aiiii sumpah sedap aku cakap…. Panas… ketat… licin…. Sekali lagi kambing tu menoleh kebelakang memandang aku…. Hati aku meruntun penuh nafsu bila dia tengok aku macam tu tanpa bergerak ataupun lari.  Sah dia tengah sedap dan suka, lebih-lebih lagi bila ekor dia yang pendek tu terangkat tegak merelakan apa saja yang nak masuk, aku cabut perlahan-lahan dan terus tekan keluar masuk lagi dan lagi perlahan-lahan.  Hayunan pinggul aku slow motion keluar masuk dalam lobang pantat kambing yang panas, licin dan mencengkam tu adalah zone kesedapan yang gila babi punya sedap.  Kalau siapa yang pernah rasa sumpah dia sure dia akan ulang lagi nak fuck pantat kambing lagi.

Di luar aku nampak member aku tengah menyeret beberapa pelepah kelapa sawit menuju balik ke kandang kambing, dia langsung tak perasan dengan apa yang aku buat.  Itu petanda aku tak boleh lama bebas memperkosa pantat kambing mak mertuanya.  Aku makin laju hayunkan bontot aku memantat kambing tu, sedapnya cukup lazat.  Masa tu aku tak peduli dah kalau kawan aku naik ke kandang dan nampak aku tengah fuck kambing tu, mampus aku tak akan stop.  Gila nak stop time lazat sangat-sangat macam ni.  Lantaklah kalau dia nak marahkan aku.  Aku terus fuck kambing tu….. kambing tu dah terhoyong hayang bila kena hentak dengan aku, tapi dia tetap pasrah menerima batang aku yang jauh lebih besar dari saiz batang kambing jantan.  Aku tekan dalam-dalam batang pelir aku mula masuk kepala konek yang kembang, terbenam masuk kepala dan terus terbenam sampai kepangkal, sampai bulu batang aku terkena rapat bibir pantat dia.  Bila terbenam kadang kala untuk lebih sedap aku tak cabut terus tapi aku uli ikut pusingan jam, puas giler time tu bila lagi aku uli dan oles, lagi kuat dia kemut mencengkam batang pelir aku.

Peluh jantan meleleh di muka dan badan aku malah di lengan aku juga penuh dengan basahnya peluh.  Aku makin laju menghayun, terasa cengkaman pintu air mani aku bila-bila masa saja akan terlepas, aku cepat-cepat merendahkan dada sambil tangan kanan memegang leher kambing tu dan tangan kiri memegang perutnya sambil meramas-ramas tetek kambing tu.  Aku hayun maximum punya laju, aku tak dapat kawal apa dah, air mani dan terkumpul penuh, nafas aku kencang, jubor aku terkemut ketat dan ….. naaaah.. hi-speed aku terpancut-pancut dalam pantat kambing tu. Confirm air mani aku sampai ke hujung lubang pantat dia.  Aku tak boleh kawal, aku meraung climax…. Boleh tahan la aku meraung.  Ngilu sangat-sangat bila aku habis terpancut-pancut, aku berhenti dari terus fuck kambing tu tapi batang aku masih terbenam penuh dalam pantat kambing tu.  Kambing tu masih menoleh memandang aku tanpa bergerak sikit pun.  Aku rasa kambing tu dalam seumur hidup dia itulah kali pertama dia puas tahap maximum kenaa fuck huhuuu.

Tak sangka, bila aku climax terpancut tadi, suara jeritan aku meraung tadi member aku dengar dan barangkali dia menyangka sesuatu yang buruk terjadi pada aku, dia terus berlari datang kepala aku.  Aku dengar tapak kaki berlari naik dari tangga kandang kambing.  Aku cepat-cepat cabut batang pelir aku dari pantan kambing…. Meleleh-leleh air mani aku keluar semula dari bibir pantat kambing tu yang bertambah merah kesan dari perkosaan aku.  Aku cepat-cepat pakai underware walapun batang aku masih basah dengan kesan basah air pantat kambing tu bercampur air mani pekat aku.  Aku sarungkan jeans dan zipkan seluar sepantas kilat.  Bila member aku naik dia nampak aku melutut atas lantai kayu yang jarang-jarang tu.

Dia tanya aku kenapa? Apa yang dah jadi?  Entah macam mana dengan spontan aku jawab dalam nafas masih kencang naik turun, “aku tergelincir jatuh tadi sebab kambing ni liar langgar aku nak makan”.  Aku pura-pura kesakitan pada lutut kononnya susah nak bangun.  Member aku tolong aku untuk berdiri.  Dia kata, mesti sakit ni sampai kuat aku menjerit tadi.  Balik nanti katanya dia akan kasi minyak angin.  Simpati dia makin menjadi bila nampak bahagian lutut jeans aku kotor terkena kotoran dari atas lantai kandang masa aku melutut fuck kambing tadi.  Aku cepat-cepat ajak dia keluar dari kandang, bukan apa…. Aku tak nak dia nampak pantat kambing tu banyak lelehan air mani aku yang pekat, menitik dari pantat kambing tu.


Kami duduk di atas batang pokok yang tumbang, angin petang menyapa muka dan badan aku yang berpeluh kepuasan dapat fuck kambing yang setelah bertahun lama aku tak dapat.  Batang aku masih keras melintang dan dalam fasa mengendur sedikit demi sedikit.  Sekejap selepas tu aku pegi basuh tangan aku di paip air berdekatan….. kisah benar aku yang lain bakal menyusul…..

Friday, November 9, 2012

SI PUTIH - PART 3


Cerita ini disedut dari website lain.  Kepada pengarang cerita ini sila contact aku di sayangayam@yahoo.com

Hai jumpa lagi kepada sesiapa yang mengikuti cerita pengalaman hidup aku yang bertajuk "Si Putih". Kepada sesiapa yang tak tahu putih tu nama kucing adik aku. Keterangan lanjut kenalah baca sendiri.

Kali nie aku nak cerita pengalaman aku masa lepas spm.

Semasa nak dekat spm (lepas percubaan) datuk aku meninggal. Tinggal nenek aku sesorang. Anak-anak dia termasuk mak aku dah puas pujuk duduk suruh tinggal rumah anak-anak tapi dia tak nak. Senang nak jaga makan pakai. Orang tua kalau dah degil susah. Tapi nasib baik rumah bapak aku tak jauh daripada rumah nenek aku jadi bolehlah mak aku selalu menjengok nenek aku tu.

Masa datuk aku hidup dia banyak bela lembu. Jadik selepas habis SPM aku pun ditugaskan oleh bapaku menjaga lembu-lembu tersebut sebelum habis dijual. Nak bela pun tak da sapa nak jaga. Bapak aku sibuk dengan kebun dan kerbau dia.

Tugas aku agak senang, pagi bawak pegik padang, tengahari hantar air petang ambik bawak masuk kandang. Masa lain aku banyak pegi menjengok kandang kambing. Kalau ada peluang, line betul-betul clear dan aku betul-betul stim giler barulah aku mengongkek. Tapi jarang sangatlah. Biasanya aku buat pada waktu malam. Baru confident. Aku pun ada terfikir nak cuba mengongkek lembu nenek aku tu. Cuma tak ada kesempatan.

Anak kambing yang aku jaga dulu dah besar. Kini dia selalu menjadi alat pemuas nafsuku. Masa mula-mula aku mengongkek anak kambing tu mengelupur juga dia. Tapi sekarang macam dah ketagih pulak. Memang berbezalah dengan yang tua tu. Lebih ketat dan kemutannya sungguh padu biasalah barang baru. Pussynya pun cantik suka betul aku. Lagi satu kambing nie selalu aku mandikan sejak dari kecik lagi jadi baunya takdelah macam kambing lain. Wangilah sikit. Tu aku lebih suka mengongkek dia tu. Kalau malam lepas aku ngongkek dia aku boleh terus balik tidur. Tak payah nak mandi bersungguh. Aku tengok kambing nie pelik sikit sebab dia tak berapa nak campur dengan kambing lain mungkin daripada kecik aku yang jaga dan diasingkan daripada kambing yang lain.

Suatu hari tu lepas aku masukkan semua lembu nenek aku ke dalam kandang aku rasa stim semacam jek. Stim sebab tengok pussy lembu betina masa menghalaunya masuk ke kandang. Masa tu hari dah gelap dah. Kira dapat tengok tanah jek. Masa aku menghidupkan unggun api untuk lembu-lembu nie tidur, otak aku asyik cari idea jek macam mana aku nak mengongkek lembu nih. Lepas tu aku cuba cara yang aku guna masa nak mengongkek kambing tua tu dulu. Ah lembu-lembu nenek aku nie tak berapa garang dah dengan aku tak macam mula-mula dulu. Mungkin dah kenal aku sebab aku selalu bagi lembu-lembu tu makan garam. Aku cuba cari lembu betina yang paling jinak dengan aku aku tengok ada sekor lembu betina tu ada tali kat hidung dia. Aku pun tarik tali dia ke penjuru kandang. Sebab kat situ ada dinding takut orang nampak apa aku nak buat. Aku tambat lembu tu rapat ke dinding. Lembu tu mula tak duduk diam. Aku pun meletakan garam dan menghulurkannya ke mulut lembu tu. Lembu tu mula bertenang. Tangan aku yang sebelah lagi sibuk mengusap kepala dan badannya bagi dia biasa dengan aku. Setelah aku agak dia betul-betul tenang barulah aku mula bergerak kebelakangnya. Tangan aku tak berhenti mengusap-ngusapnya. Aku tengok pussynya merah jek. Ada daging yang terkeluar, agak berbeza dengan pussy kambing. Aku mengusap-ngusap menghampiri bahagian pussynya. Apabila tangan aku menyentuh saja bahagian pussynya lembu betina tu bergerak ke depan sikit dan memalingkankan kepalanya ke arah aku. Aku mengusap-ngusap lembut pussynya dan cuba menyentuh bahagian daging yang terkeluar tu. Dia diam. Tapi bila aku cuba nak masukan jariku ke dalam bahagian daging yang terkeluar tu. Kaki belakangnya menendang ke arahku. Berdebar aku. Nasib baik aku tak berdiri betul-betul kat belakang dia, kalau tidak habislah aku. Terus hilang stim aku.

Aku buka balik tali dia, kemudian aku balik. Kat rumah. Mak aku tanya kenapa lambat balik. Aku cakap aku repair kandang lembu yang rosak. Lepas tu dia suruh aku hidupkan unggun api kat kandang kambing. Terlupa betul aku. Aku pun terus ke kandang kambing, sebab aku bengang tak dapat nak mengongkek lembu nenek aku pun rancang nak lepaskan segalanya kat kandang kambing. Aku ambik kayu api bawah pokok nangka dan aku hidupkan unggun setelah siap aku pun masuk ke kandang kambing kesayangan ku. Aku tengok kambing tu datang kat aku. Aku terfikir boringlah guna cara biasa. Aku nak guna cara lain pula. Aku ambik tali dan kain buruk yang tersangkut pada pagar kandang. Kain tu aku ikatkan pada mulut kambing tu tak bagi bising. Kemudian aku ikatkan keempat-empat kaki kambing tu ke tiang dengan keadaan kambing tu yang terlentang ke atas. Lubang pussynya aku tengok terbuka sikit. Aku pun dah tak tahan lagi lalu menekan batang aku ke arah lubang pussy kambing tu. Ahhhhhhhhh best hangat jek. Aku tekan pelan-pelan hingga masuk sampai ke pangkal aku biar teredam kejap lepas tu barulah aku mula menghayun. Aku pun menindih badan kambing tu. Terasa teteknya yang hangat dan lembut menyentuh perut aku. selesa betul. Tak sangka cara nie begitu sedap. Lebih kurang 10 minit aku pun terpancut kat dalam. Ahhhhhhh lega. Aku buat laju sebab nak cepat takut mak aku tanya kenapa lambat. Aku lepaskan kambing betina tu dan balik ke rumah.

Masa balik, aku terfikir nak aku gunakan tali untuk mengongkek lembu nenek aku nanti cuma caranya yang aku gunakan berbeza sikit. Malam tu sebelum tidur aku asyik berfikir jek tentang rancangan aku tu.

Esoknya waktu pagi, macam biasanya aku bawak lembu-lembu tu ke padang. Kemudian aku pegi semula ke kandang lembu dan mencacakkan beberapa batang kayu dipenjuru kandang yang berdinding tu. Masa buat kerja tu hati aku dah tak sabar-sabar menunggu petang. Hari tu punyalah lama aku rasa nak sampai ke petang. Untuk menghilangkan boring aku lepak dekat rumah nenek aku. Layan dia berborak. Dia asyik bercakap jek. Nie aku boring jumpa orang tua nie. Habis aku dimessagenya. Nak dekat pukul enam setengah barulah aku beransur dari rumah nenek aku ke padang. Nielah saat-saat yang aku nantikan.

Masa menghalau lembu-lembu tu masuk ke kandang aku asyik melihat-lihat lembu betina. Pilih yang mana satu paling sesuai. Aku ambik keputusan pilih lembu betina yang paling muda. Lembu nie muda sangat lagi aku rasa baru beberapa bulan bercerai susu. Badan dia tak besar sangat jadik senang sikit aku nak kawal.

Setelah aku masukan semua lembu tu ke dalam kandang dan tutup pagar. Aku hidupkan unggun api. Setelah siap. Aku pun pegi menghampiri lembu muda tu dan ikat tali pada tali hidungnya. Aku pun menarik lembu tu ke penjuru berdinding. Dia mengikut jek. Hari pun dah hampir gelap. tali tu aku lalukan dibahagian bawah badannya dan aku ikat kaki belakangnya. Aku guna dua tali satu untuk kiri dan satu lagi untuk kanan. Aku ikat ketat. Kepalanya menunduk ke bawah kerana tertarik oleh tali. Bila dia cuba menendang kebelakang, hidung dia akan tertarik dan kaki dia tersekat. Kesakitan pada hidung dia menyebabkan dia tak menendang lagi. Kaki depan aku ikatkan pada tiang yang aku pacakan pagi tadi. Siap jek hari pun dah gelap. jadik line memang clear.

Aku pun mula mengusap-mengusap pussy lembu tu. Dia mula meronta dan berbunyi bising. Aku ambik kain buruk aku ikat mulutnya. Barulah diam sikit. Aku kembali mulakan projek aku. Aku mengusap-ngusap membuat pusingan pada pussynya sambil menujah-nujah jari hantuku ke dalam daging yang terkeluar tu. Aku terasa hangat, ketat. Aku masukkan habis jariku terasa jariku dikemut-kemut kejap oleh dinding pussy lembu tu. Ah!! Aku dah tak tahan dah bila tengok ada air mengalir keluar ikut lubang daging yang terkeluar tu licin betul. Aku tanggalkan seluar dan spender aku. aku berbogel dalam gelap. Batang aku tercacak tegang. Aku pun menyapu-nyapu air yang keluar daripada pussy lembu tu ke batang aku. Berkilat-kilat batang aku terkena cahaya unggun api. Aku mengarahkan batangku sasaran dan mula menekan. Hangat betul. Sangat ketat susah betul nak masuk. Puas aku sorong tarik dan tekan, lama-lama barulah masuk sampai ke pangkal. Dia punya kemut power betul rasa nak bersepai batang aku. Kejap, padu dan berirama. Tak sia-sia aku bersusah payah. Aku mula menghayun badan aku. Mula perlahan sebab terlalu ketat tapi bila dah lama semakin licin dan lancar aku rasa. Aku pun menghayun semakin laju. Lembu tu pun dah tak meronta lagi. Dah seronok kut. Memang best kalau nak dibandingkan dengan kambing. Dia punya otot dinding pussynya memang kuat dan berperisa. Dia punya nikmat kemutan terasa naik sampai ke kepala. Lebih kurang sepuluh minit lepas tu aku pun terpancut kat dalam sebab tak tahan dengan dia punya kemut.

Aku membiarkan sahaja batang aku terendam sebab sedap rasa kena kemut. Batang aku yang hampir terkeluar kena kemut kembali tegang. Aku mengongkek lagi lembu tu. Kali nie lama sikit berbanding tadi. Setelah selesai. Aku pakai balik baju aku dan lepaskan lembu tu. Aku pun balik. Aku terus ke kandang kambing, hidupkan unggun api. Dekat rumah, mak aku tanya kenapa lambat balik. Aku cakap aku tolong nenek aku. Dia diam jek. Selamat.

Lepas tu boleh kata setiap petang aku mengongkek lembu betina tu. Mula-mula memang kena ikat tapi bila dah selalu tak payah ikat lagi. Mungkin lembu tu dah biasa dan kenal aku. Senang sikit aku. Kambing-kambing tu aku jarang-jarang dah kongkek. Sebab pussy lembu tu lebih nikmat. Dia punya kemut power gila. Suka betul aku. Lembu betina tu jinak betul dengan aku. Masa aku bawa lembu-lembu lain ke padang, dia aku tinggalkan kat kandang. Aku sediakan rumput kat kandang untuknya. Aku telah buatkan sebuah bangsal yang berdinding sekelingnya dengan satu pintu di tepi menghadap semak. Supaya orang tak nampak apa yang ada kat dalam. Aku cakap kat ayah aku bangsal tu untuk aku letakkan kayu api tak bagi kena hujan. Tapi sebenarnya tujuan aku adalah memudahkan aku mengongkek lembu tu pada siang hari. Kadang-kadang sampai dua tiga kali sehari aku mengongkek lembu betina tu dalam bangsal. Masa pagi (bawak lembu ke padang), tengahari masa bagi air dan petang bawak lembu ke kandang aku mesti ke bangsal tengok lembu kesayanganku. Hehehehehhe sebenarnya bukan tengok tapi nak mengongkek. Kuat betul nafsu aku.

Aku tengok batang aku semakin membesar dan panjang semenjak mengongkek lembu nie. Masa tu aku ukur tujuh inci lebih sikit. Ukuran sekarang lapan inci lebih sikit. aku tak berapa tahu berapa ukuran normal batang lelaki. Agaknya panjang nie ok leeee.

Sampai keluar result dan panggilan 'U' aku kena jaga lembu. Ha lupa aku nak bagi tahu aku dapat 11 aggregat SPM. Kira cemerlanglah juga bagi budak kampung cam aku nie. U mana aku masuk tak boleh le bagi tau. Masa cuti semesta aku balik kampung aku tengok semua lembu nenek aku dah habis kena jual. Bengang betul aku jadi terpaksalah melempiaskan nafsu aku kat kandang kambing. Masa mula-mula aku mengongkek kambing masa cuti semesta tu, aku rasa ketat betul dan menyentuh dinding hujung pussy kambing tu walaupun belum masuk habis. Tapi aku tekan jek. Mengembek-ngembek kambing tu. Terpaksa aku ikat mulut dia dengan kain buruk. Barulah diam sikit. Sepanjang cuti tu aku terpaksa mengikat mulut kambing tu dengan kain masa mengongkek. Aku rasa aku perlu cari alternatif lain. Aku takut kambing tu tak mampu bertahan lama. Lupa aku nak beritahu, masa cuti tu aku hanya mengongkek kambing tua jek. Sebab pussy kambing muda tu aku boleh masuk separuh kepala batang aku jek. Ketat sangat mungkin batang aku dah terlalu besar dan panjang untuk kambing.

Alternatif lain ada. Kerbau bapak aku. Tapi aku tak berani tengok tanduk dia pun aku dah seram. Sekali dia tanduk mau terburai isi perut aku. Jadik terpaksalah mengongkek kambing jek. Sekarang kambing tua tu dah mati. Jadik kalau aku balik kampung aku akan tibai kambing muda yang dah tua tu. Mula-mula tu memang susah tapi bila dah lama senang dah. Tapi tetap kena ikat mulut dengan kain buruk.

O.k lah setakat nie jeklah kali nie. Rasanya dah panjang sangat aku cerita nie. Nanti aku cerita lagi pengalaman aku.

SI PUTIH - PART 2


Cerita ini disedut dari website lain.  Kepada pengarang cerita ini sila contact aku di sayangayam@yahoo.com

Sambungan Si Putih

Putih telah mati semasaku di tingkatan tiga tanpa ku ketahui sebabnya. Dan aku meneruskan hidupku seperti biasa. Semasa cuti panjang hujung tahun (selepas SRP) aku telah ditugaskan oleh ayahku menjaga kandang kambing kerana terdapat beberapa ekor ibu kambing yang sedang bunting. Tugas yang ditetapkan padaku ialah menjaga dan menyediakan air dan rumput kepada ibu-ibu kambing tersebut. Rumput ku sabit dari padang yang berhampiran setiap pagi. Manakala airku angkut dengan baldi daripada rumahku. Satu lagi tugasku ialah memberitahu ayahku sekiranya ada antara ibu-ibu kambing itu yang hendak beranak.Bilikku yang berhampiran dengan pintu dapur memudahkan aku pergi memeriksa keadaan ibu-ibu kambing tersebut pada malam hari.

Setelah dua minggu aku menjaga kandang kambing tersebut, dua daripada tiga ekor ibu kambing ayahku telah beranak. Sekarang tinggal seekor lagi yang tah bila nak beranak. Kalau tengok perut punyalah besar. Kembar agaknya. Semenjak dua ekor ibu kambing tu dah beranak, bertambah satu lagi tugas aku iaitu menghidupkan dan menjaga api bagi memanaskan badan anak kambing yang baru lahir daripada kesejukan.

Pada suatu pagi aku terbangun lewat, orang semua dah tak dek pegik kebun. Aku terdengar sayup-sayup bunyi ibu kambing mengembek. Macam dalam kesakitan. Aku pun bingkas bangun dan meluru ke kandang kambing. Semasa aku sampai aku nampak ibu kambing yang sedang bunting itu sedang terbaring. Daripada buritnya aku lihat banyak lendir bercampur darah keluar. Aku menghampiri ibu kambing itu dan cuba memaksanya berdiri bagi memudahkan ia beranak tetapi ia tidak mahu bangun. Aku pergi ke belakangnya dan meneliti buritnya. Aku ternampak benda yang diselaputi uri. Ku sangkakan hidung anak kambing tetapi bila ku sentuh. Aku terperanjat besar. Benda itu rupanya kuku kambing. Ibu kambing nie bunting songsang. Aku semakin risau. Kalau keadaan ini berlanjutan kedua-dua ekor kambing (ibu & anak) akan mati. Aku tengok ibu kambing tu semakin lemah. Nak panggil ayah aku kat kebun dah tak sempat dah nie. Setelah aku berfikir sekejap aku pun ambik keputusan untuk menarik kaki anak kambing itu. Daripada dua-dua mati baik selamatkan sekor. Semasa tinggal lagi sebahagian anak kambing itu yang masih belum berjaya aku tarik keluar, ibu kambing itu telah mati. Sepanjang pagi itu puaslah aku berhempas pulas cuba menarik anak kambing itu dengan segera bagi mengelakkan ia daripada mati lemas. Akhirnya aku berjaya menyelamatkan nyawa seekor anak kambing.

Satu masalah dah selesai, sekarang macam mana nak bagi tahu ayahku yang ibu kambing tu dah mati. Ayah aku nie bukan boleh kira silap-silap hilang nyawa aku karang. Aaaahhhhhh bagi tahu jeklah. Tahan jeklah apa yang kena karang.

Memang aku dah agak mesti kena sedas dua. Tengahari tu akan makan tengahari dengan penampor dan ceramah sebab aku bangun lewat dan tak bagi tau dia dengan segera. Denda tambahan aku kena jaga anak kambing yang kematian ibu itu sehingga besar. Kesibukkan menjaga anak kambing ini menyebabkan aku lupa pengalaman aku dengan Si Putih.

Pada mulanya aku cuba susukan anak kambing tu dengan ibu kambing lain tetapi ibu kambing tu semua tak susukan. Zalim sungguh. Jadi terpaksalah aku bagi pakai botol susu budak kecik. Aku bancuh main tibai jek . asal warna putih dah lee. Lagi satu dia nie memeng kuat menyusu. Tiap-tiap dua atau tiga jam aku bagi dia susu tak kira siang atau malam. Mungkin kerana dah terlalu kerap bagi susu pada anak kambing nie, setiap malam setelah dua jam aku tidur aku akan terjaga untuk memberi susu kepada anak kambing tersebut.

Pada suatu malam lebih kurang pukul tiga pagi, aku pun bangun daripada tidur bagi melaksanakan tugasku. Setelah selesai aku terasa stim semacam jek. Mungkin sebab lama aku tak melancap atau mungkin cuaca yang terlalu sejuk. Aku pun terus ke dapur rumah aku mengambil minyak masak dan kembali ke kandang kambing. Aku bercadang nak melancap kat situ jek. Malam hari gelap sapa yang nampak. Lagipun mana ada orang. Aku pun masuk ke dalam kambing dan duduk di atas rumput kering dekat dengan anak kambing. Ditengah-tengah kandang terdapat unggun api yang ku nyalakan. Disekeliling unggun itu telah disusun dengan batu setinggi betis bagi mengelakan api terbang keluar dan menyambar rumput sekiranya ditiup angin. Unggun berbara dan hanya sesekali bernyala. Jadi suasananya agak suram bagi memudahkan aku menjalankan aktivitiku.

Sedang aku asyik menguliti batangku anak kambing itu menghampiri dan menyodol-nyondol lenganku. Aku menolaknya. Dia datang balik dan ternampak batang. Mungkin ia menyangka botol susu maka ia cuba menerkam untuk menghisapnya. Aku dengan pantas menolaknya. Aktivitiku terhenti seketika. Tiba-tiba aku terkenangkan pengalamanku dengan Si Putih. Aku terfikir mengapa aku tak cuba dengan kambing pulak. Sekarang adalah masa yang paling sesuai untuk mencuba. Perlahan lahan aku menarik anak kambing tu dan mengarahkan belakngnya kepadaku. Anak kambing nie betina tapi macam kecik sangatlah lubang dia, lagipun dia kecik lagi. Aku pun tak sampai hati. Kalau macam nie kalau nak cuba kena carik kambing lain fikirku. Aku pun melangkan kekandang sebelah yang hanya dipisahkan oleh pagar setinggi paha aku. Aku pun mula mencari mangsa yang sesuai. Setelah puas mencari kambing betina yang aku inginkan dalam gelap, aku akhirnya mrnjumpai seekor kambing betina yang agak jinak denganku. Aku pun mengikat tali dilehernya dan menarik ke kandang sebelah (tempat anak kambing). Setelah aku menghampiri unggun api barulah aku perasan yang kambing tu kambing betina yang dah tua. Kira kambing pencen lah. Patutlah tak agresif. Lantaklah.

Aku pun menambatkan kambing itu ke tiang kandang supaya ia tidak lari semasa aku cuba mengongkeknya. Dada aku dah tak tahan berdebar-debar. Dah tak sabor. Aku pun menghadapkan punggung kambing itu ke arah unggun supaya lebih jelas walaupun dalam samar-samar. Batang aku terasa nak pecah dalam kain. Stim giler.Kain terangkat jek.aku tengok permukaan burit kambing nie agak lebar dan berwarna pink dan kemerah-merahan dicelahnya. Aku mula menyentuk burit kambing tua tu. Aku tengok dia memalingkan mukanya ke arahku dan tidak bergerak. Aku mula mengusap buritnya perlahan. Aku tengok kambing tu tak bagi sebarang tindakbalas. Aku berhenti sekejap bagi melumur jariku dengan minyak masak dan aku kembali mengusap buritnya dan sesekali cuba memasukkan jariku ke dalam burit kambing itu. Mulanya kambing itu hanya diam, tetapi setelah lama aku dapati ia mula bergerak-gerak dan mengundur ke arah aku seolah-olah mahu jariku masuk dengan lebih dalam. Aku juga terasa jariku bagai dikemut-kemut oleh burit kambing itu. Aku agak kambing nie pun dah stim macam aku.

Dah dapat lampu hijau, aku pun apa lagi. aku selak kain aku maka terpacaklah batang aku. Aku gunakan tangan aku yang satu lagi untuk melumur minyak kerana tangan aku yang satu lagi sedang menjalankan tugas. Aku merendahkan badan aku dan mendekatkan batang aku ke burit kambing itu. Aku mencabut jari aku dan mula menekan batang aku ke dalam burit kambing tersebut. pada mulanya agak sukar kerana terlalu ketat. Dengan adanya minyak akhirnya berjaya juga aku memasukkan batang aku. Sehingga ke pangkal. Kenikmatannya tak terkata. Sungguh hangat. Sungguh ketat dan terasa mengemut-ngemut kejap batangku. Lebih nikmat daripada Si Putih punya. Setelah aku membiarkan seketika bagi membolehkan kambing itu menyesuaikan buritnya dengan batang aku, aku memula aktiviti sorong tarik. Mula-mula agak perlahan dan semakin lama aku mula percepatkan sedikit. tIba-tiba kambing tua itu merendahkan kaki hadapannya dan dia berkeadaan seolah-olah sedang menonggeng. Mungkin dia mahu aku menekan dengan lebih dalam lagi. aku melaju lagi ayunan ku dan menghentam kuat buritnya sehingga berbunyi berdecap-decap. Aku terasa air kambing itu mengalir keluar dengan banyaknya. Habis batu aku basah dengan airnya. Tetek kambing tua tu agak lanjut terasa berayun-ayun menyentuh betisku. Aku pun merendahkan lagi badan bagi mencapai dan mencekam teteknya yang sedang mengeras. Aku semakin stim dan meningkatkan lagi kelajuan ku. Disebabkan ayunan pantas dan kemutan kejap serta hangat burit kambing tua tu. Aku terasa batangku meleding dan mula tergedik-gedik menahan pancutan. Dengan sepenuh kekuatan aku menujah sedalam-dalamnya ke dalam burit kambing itu dan bom terpancutlah air maniku berturut-turut kedalam burit kambing itu. Batang ku terasa berdenyut-denyut bagi menghabiskan pancutan sisa-sisa maniku yang masih ada. Aku terdampar keletihan di atas belakang kambing itu.

Setelah berehat dalam suku jam aku terasa tenaga aku ada kembali. Tanpa mengeluarkan batangku daripada belakang kambing itu aku menyambung kembali aktivitiku dan kali ini lebih lama. Hampir subuh barulah aku berhenti. Malam tu tiga kali aku terpancut. Letih gila. Setelah selesai aku pun memberi susu kepada anak kambing itu dan pulang ke rumah. Sebelum tidur aku mandi dulu. Buang bau kambing.

Setelah hari itu setiap kali aku memberi susu kepada anak kambing, kambing tua itu akan mengekoriku. Mungkin terlalu ghairah terhadap batangku kerana kambing jantan lain dah tak berminat pada dia sebab dah tua . Tetapi aku hanya melakukannya pada hari malam sahaja agar tidak diketahui oleh sesiapa. Kini bertambah satu lagi tugasku iaitu selain memberi susu kepada anak kambing aku juga memberi susu kepada kambing tua. Bezanya susu yang ku berikan pada kambing tua adalah susu aku dan diberi ikut belakang kambing. Aku agak hayat kambing tua tu dah tak lama. Oleh itu aku telah mengajar anak kambing yang aku jaga tentang seks dengan manusia. Aku juga mengasingkannya daripada kambing lain. Projek masa depan jika kambing tua tu mati, aku adalah penggantinya.hehehehe.

Tak lama lepas tu cuti pun habis. Sekolah pun bukak balik. Keputusan SRP dah diumumkan. Keputusan SRP aku kira cemerlang lah jugak. Tak sangka betul aku. Budak kampung cam aku nih. Aku dapat sepuluh cuma bahasa Ing. jek teruk sikit dapat P7 biasalah sekolah kampung. Mak aku bukan main gembira. Form four aku dapat masuk asrama penuh di bandar K. Aktiviti aku kat reban kambing pun terhenti. Tapi tiap kali balik mesti aku tak lepas peluang punya. Kat atas bas lagik dah stim giler.

Lepas nie kalau aku ada masa aku cerita lagi pengalaman aku yang agak berbeza nih. Kalau sapa-sapa nak contact aku guna email nih.

SI PUTIH - PART 1

Cerita ini disedut dari website lain.  Kepada pengarang cerita ini sila contact aku di sayangayam@yahoo.com

SI PUTIH

Kejadian ini berlaku semasa aku berusia tiga belas tahun. Suatu hari semasa aku di sekolah aku dan teman sekelasku telah berbincang tentang seks. Antara yang kami bincangkan ialah tentang aktiviti melancap. Kawanku itu dengan megah menceritakan keseronokan melancap dan bagaimana dia melakukannya setiap malam. Ini menimbulkan keinginanku untuk mencubanya di rumah.

Aku bersekolah pagi dan apabila aku pulang ke rumah ku dapati rumah tiada orang. Aku terfikir bahawa ini merupakan peluang keemasan untuk mencuba apa yang telah kufikirkan tadi. Aku pun pergi ke dapur dan mengambil minyak masak untuk digunakan sebagai pelincir dalam aktivitiku. Kemudian aku terus masuk ke bilik. Apabila ku masuk ke bilik dan ingin menutup pintu ku dapati 'Putih' iaitu kucing betina adikku mengekoriku. Aku mengunci pintu setelah putih masuk dan aku pun berlunjur di atas tilam sambil menyapu-nyapukan minyak masak ke batangku. Batangku semakin membesar dan menegang. Aku mengurut ke atas dan ke bawah semakin lama semakin laju.

Tiba-tiba putih melompat ke sisiku dan merenung mukaku. Mungkin tak faham apa aku tengah buat. Putih menghidu-hidu batangku mungkin dia tercium bau ikan goreng dari minyak yang aku gunakan. Timbul kerisauan dalam hatiku takut-takut putih menggigit batangku. Tapi aku biarkan saja dan putih mula menjilat batangku. Aku terasa sangat geli seperti hendak pecah kepala batangku dijilat si putih. Lidahnya yang kasar betul-betul tak dapat dibayang apabila menyentuh batangku. Ketika itu aku merasa sangat stim. Aku terbaring menahan keseronokan dijilat si putih. Putih menjilat dengan lembut ke seluruh batangku termasuk dengan telur-telur sekali habis dijilatnya. Asalkan kat tempat tu ada minyak.

Setelah agak lama kudapati putih berhenti. Aku tengok batang aku bersih tak da kesan minyak langsung dijilat si putih. Aku menyapu lagi minyak masak dan putih mula menjilat semula. Dan aku kembali terbaring menahan geli. Kalau korang nak tahu betapa bestnya kena jilat kucing korang cubalah. Best gila tak dapat dibayangkan dengan kata-kata. Tiba-tiba aku terasa nak pancut. Batang ku menggeletar menahan mani. Putih semakin asyik menjilat dan aku kegelian tak terkata. Batangku mengeras dan kepalanya mula tergedik-gedik dah tak tertahan lagi dan aku memancutkan air maniku melecut-lecut keluar. Antaranya terkena muka putih dan putih menjilatnya sehingga bersih. Air mani yang kat batang aku, kat cadar, kat bantal dan lantai habis semua putih jilat bersih. Suka sungguh dia nie dengan air mani aku.

Semenjak itu aku selalu melakukannya dengan putih. Kadang kala aku sengaja menyapu minyak ke lubang duburku dan memaksa putih menjilatnya. Terasa geli jugak. Aku kerapkali melakukannya pada tengah malam kerana adikku akan membawa putih tidur bersamanya. Setelah tengah malam barulah putih akan menyelinap ke bilikku dan melakukan tugasnya terhadapku.

Pada suatu malam lebih kurang tiga bulan setelah permulaan kejadian itu, semasa putih sedang mejilat batangku ku dapati lubang fussynya lebih besar daripada biasa. Baru aku teringat bahawa putih baru sahaja melahirkan empat ekor anaknya. Tiba-tiba aku terfikir untuk cuba memasukkan batangku ke dalam fussynya. Aku pun menyentuh jariku pada fussynya yang kemerah-merahan. Dengan keadaan malam yang dingin fussy putih terasa begitu hangat. Itu baru kat luar, kalau kat dalam tak tahulah. Semangat aku semakin berkobar-kobar. Dada semakin berdebar. Aku cuba memasukkan jariku ke dalam fussy putih, putih berhenti daripada menjilat batangku dan mula memandang wajahku. Aku mengukur fussy putih dan cuba mambandingkan dengan saiz batangku. Saiznya kecil sedikit sahaja daripada saiz batangku. Ketika itu aku baru tingkatan satu. Batangku bersaiz 2.5 inci dan masih agak kecil. Aku kira kalau aku tekan nie mesti masuk punya.

Aku dah tak tertahan lagi. Aku pun berlutut dibelakang putih dan mula menyapu minyak dengan lebih banyak kebatangku dan fussy putih supaya lebih mudah untuk aku mengongkek putih. Batang aku dah tergedik-gedik daripada tadi kerana terlalu tegang memikirkan apa yang akan aku rasa sebentar lagi. Aku mula menekan batangku ke arah fussy putih. apabila mencecah sahaja kepala batangku ke fussy putih kehangatan naik sampai ke kepala. Aku mula menekan, masuk sedikit kepala takukku. Mulanya putih hanya diam sambil memalingkan mukanya kepadaku tetapi apabila aku menekan semakin dalam dan fussy putih terasa sangat ketat . Putih mula meronta. Aku berhenti dan memegang badan putih supaya tidak terlepas. Agak lama kemudian putih mula diam dan aku mula sorong tarik dengan perlahan-lahan dan menekan sedikit demi sedikit. Dan aku nampak putih mula menerimanya. Setelah batang aku masuk sepenuhnya aku mula menikmati mengongkek bersama putih. Pada mulanya aku sorong tarik dengan perlahan-lahan kerana aku terasa fussy putih sangat ketat walaupun telah melahirkan empat ekor anak. Tapi lama kelamaan fussynya aku rasakan tidak begitu ketat lagi dan aku lihat mata putih tertutup seolah-olah dia sedang menikmati batangku yang sedang berada dalam buritnya. Apabila semakin lancar, putih pun merendahkan kaki depannya dan hanya kaki belakangnya sahaja yang berdiri. Matanya tetap terpejam. Buritnya ku rasakan mengemut-ngemut batangku. Semakin lama aku terasa semakin tak tertahan dan aku memancutkan air maniku dengan sepenuh tenaga kedalam fussy putih. badanku terasa bergetar-getar. Aku membiarkan sebentar batangku di dalam putih. setelah terasa benar-benar puas barulah aku mencabutnya daripada belakang putih.

Aku terbaring kepenatan disebelah putih. aku lihat putih turut kepenatan setelah menikmati batangku. Putih mula membuka mata memandangku dan mula menjilat-jilat saki baki air maniku yang bercampur dengan airnya sendiri yang meleleh keluar daripada fussynya. Setelah itu ia mula menjilat batangku dan akhir sekali cadarku yang terdapat tompokan mani yang tertumpah. Setelah selesai aku pun menutup lampu dengan putih tidur disisiku.

Setelah itu aku selalu mengongkek putih setiap malam. Semenjak itu burit putih sentiasa besar kerana dikongkek aku. Putih pun dah tak pernah beranak. Mungkin kucing jantan lain tak selera kerana buritnya terlalu besar atau putih dah tak mahu konek kucing jantan yang terlalu kecil jika dibandingkan dengan batangku.

Aku tak tahu samada adik aku perasan atau tidak yang burit kucing kesayangannya besar dikongkek aku dan emak aku perasan atau tidak minyak masaknya selalu berkurangan. Putih mati semasa aku tingkatan tiga. Tak tahu kenapa. Aku cuba mencari pengganti putih iatu anak si putih tetapi saiz buritnya terlalu kecil berbanding dengan saiz batangku walaupun selepas baru beranak. Aku boleh mengongkek putih mungkin kerana buritnya mengembang selaras dengan perkembangan batangku sehingga ke tingkatan tiga. Semasa aku di tingkatan tiga saiz batang ku telah meningkat lebih sikit daripada 4.5 inci. Selepas itu aku hanya melancap atau menyuruh anak putih menjilat batangku untuk memuaskan nafsuku. Aku rindukan saat-saat bersama si putih…kadang kala sekiranya semua orang tiada dirumah aku akan ke reban ayam belakang rumahku untuk mencari ibu ayam atau itik yang sedang bertelur bagi memuaskan nafsuku. Tetapi aku jarang melakukan dengan ayam kerana sukar ditangkap dan berbunyi terlalu kuat apabila di tangkap. Aku lebih selalu melakukan dengan ibu itik kerana fussynya lebih besar dan amat hangat, lebih mudah ditangkap dan tidak berbunyi terlalu kuat. Sebelum aku mengongkek ibu ayam atau itik aku akan mengorek fussynya bagi mematikan tiada telur. Sebab kalau ada telur sure pecah punya. Biasanya kalau ada telur aku akan melepaskannya dan menangkap yang lain. Tetapi kalau dah tak ada dan aku terlalu stim, aku akan mengorek keluar telur itu dan mengongkeknya sepuas-puasnya. Telur tu kalau pecah kat dalam boleh melukakan batang aku. Potong stim ahhh… aku dah kena dah dulu.

Sampai sekarang pun kalau aku terasa nak mengongkek ayam. Aku kongkek. Tapi ayam kampung dah tak sesuai dengan saiz batang aku. Batang aku sekarang bersaiz 8 inci lebih sikit umur 22 tahun. Biasanya aku akan beli ayam telur (ayam pencen) yang masih hidup di pasar borong berhampiran rumah aku. Saiz dia mestilah yang besar. Tapi itupun dapat sekali pakai jek. Tak boleh masuk habih lak tu. Setakat lepas gian sikit bolehlah. Biasanya aku mengongkek ayam telur nie, aku masuk separuh batang aku jek. Tapi bila dah pancut aku tekan habih. Dapat rasa bahagian dalam fussy ayam tu rabak terkena batang aku. Lepas tu ayam tu pun mati (biasanya). Kalau hidup aku simpan dulu sekejap lepas tu buat balik. Kali nie tak pernah ada yang hidup.

Itulah pengalaman hidup aku setakat nie, yang aku rasa amat berbeza dengan pengalaman korang yang lain. Lepas nie aku akan sambung lagi cerita aku nie dalam episod Si Putih 2.

Kalau ada sesapa yang nak contact aku gunakanlah imeil nih sayangayam@yahoo.com